September 3, 2014

Taufan :)

"Bagaimana jika pada akhirnya aku jatuh cinta pada seseorang yang tidak pernah kusadari adanya di saat jumpa pertama," -

Yah, mungkin itu kalimat yang paling tepat untuk deskripsi singkat perkenalanku sama seorang cowok istimewa bernama Taufan Gerri Noris. Mahasiswa Teknik Sipil yang kata Ibukku mukanya mirip banget sama Nurman Kamaru, hahaha :D

Taufan itu tipe cowok yang mudah dicintai. Dia ramah, lucu, menyenangkan lah pokoknya. Mau lebih jelas? Ini nih fotonya...
Masalah fisik, penilaian relatif lah ya.. aku sih liatnya dia sempurna :)
Liat aja, matanya.. alisnya tebel, bulu matanya lentik, hidungnya mancung, kulitnya sawo, tinggi, bagus semua deh pokoknya! haha...
Tapi... bukan itu yang buat aku jatuh cinta sama dia. Aku bukan orang yang mudah tertarik karena masalah fisik, bayangin aja bahkan pertama kali ketemu dia aku nggak tau kalau dia duduk di depanku, haha... setauku aku ketemu dia pertama kali ya di Joglo FBS pas habis tes penlat KKN, tapi ternyata waktu rapat awal di gedung teknik sipil itu kita uda ketemu.
Lucunya lagi.. aku nggak pernah terlibat kontak apapun sama Taufan selama kelompokan, eh nggak tau kenapa pas sudah di Seloliman tetiba aja aku komen masalah bajunya, haha :D

Kalau memang Allah yang menakdirkan, segala sesuatu pasti ada aja jalannya. Entah gimana awalnya aku makin deket sama Taufan sejak dia selalu nebengin aku kemana-mana selama posdaya kesehatan. Taufan nggak pernah absen boncengin aku pake si mijo (Mio Ijo) kesayangannya :) Kita makin deket karena slalu ada aja bahasan yang asik buat dibicarain selama boncengan. Nyambung aja rasanya ngobrol sama dia. Nggak jarang kita punya kejadian-kejadian konyol berdua. Misalnya, pas dia ajak aku ke Desa Sugeng buat nemuin temennya. Ceritanya nih dia juga nggak paham istilah lor, etan, kidul. Pas kita nanya arahan sama warga setempat, eh merekanya pakai istilah itu, jadi deh aku sama Taufan makin nggak paham. Hahah, untungnya nggak sampek nyasar kejauhan :D

Ada lagi, nih, sejak awal anehnya si Taufan suka nitip barang sama aku. Mulai dari kaos, sarung, sampek dompet, handphone mesti dititipin aku. Uda saling percaya gitu deh, hahah... terusnya kalo mau makan atau ngapain gitu si Taufan mesti ngajakin aku, hahah, tapi jujur aku masih belum ada rasa apa-apa.

Seminggu berlalu.. well, aku sama Taufan makin jadi paket lengkap. Setiap ada kegiatan, dimana ada Taufan pasti ada aku, gitu juga sebaliknya. Suatu saat, Taufan sakit gigi. Nggak tau kenapa saat itu juga aku jadi orang yang paling cemas, ya.. mungkin khawatir atau sudah ada sayang yang masih tipis-tipis hahahah :D si Taufan juga manja sama aku waktu itu, masa makan aja musti aku ambilin, aku suapin, obat juga aku ambilin, pokoknya berasa jadi baby sitter nya deh...

Aku sama Taufan makin akrab dan mulai nyaman untuk curhatan. Disini aku tau, dia jomblo yang nggak pernah kesepian, hahaha, temen ceweknya banyaaaak... Dia juga sempet cerita soal mantannya, gitu juga aku cerita sama dia semuanya. Kesimpulannya kita uda saling nyaman jadi apapun yg dibahas ngalir gitu aja...

Ada cinta yang diam-diam hadir. Kita saling mengagumi diam-diam. Diam-diam saling mengkhawatirkan, hanya ada perhatian yang tertuang dalam kata dan tindakan. Aku ingat banget waktu aku sakit, badanku panas banget, Taufan jadi orang yang paling repot. Taufan cowok pertama yang pernah masakin aku (meskipun cuma mi instan) dia juga cowok pertama yang nyuapin aku, selain Bapakku tentunya, haha...

Terima kasih untuk hari-hari yang indah. Terima kasih untuk malam 23 Agustus yang indah. Seperti yang kamu minta ke aku malam itu, "Sama aku terus, ya, Nas. Aku sayang kamu." 

Aku akan selalu berjalan disampingmu apapun keadaannya -


Baca selengkapnya

September 1, 2014

KKN 112 Desa Seloliman, Trawas, Mojokerto

Hai blogger... sudah lama banget nggak nyentuh ini blog gegara KKN, well ternyata Desa Seloliman tempatnya menyenangkan. Orang-orang disana pada ramah meskipun bahasa Jawaku jelek banget atau bahkan hampir nggak bisa, haha.. Bahkan, aku yang memang dari dulu nih buta arah musti pake bahasa tubuh kalo lagi dikasih petunjuk jalan. Masalahnya, mereka lebih biasa pake kulon, lor, etan dan aku cuma tau kanan kiri hahahaah :D LOL

Satu hal lagi, kawasan ini ternyata banyak memiliki wisata loh... mulai dari Pusat Pendidikan Lingkungan Hidup (PPLH) sampai sumber air Jolotundo. Sayangnya warga desa tersebut masih belum bisa maju, maksudnya, mereka masih cenderung bersikap acuh terhadap sekitar. Mereka yang sebagian besar bermata pencaharian sebagai petani lebih peduli terhadap sawah dan juga hewan ternak mereka. Dari segi ekonomi, hmm, menengah ke atas loh! tapi mereka kurang peduli terhadap pendidikan. Jadi ya kebanyakan cuma lulusan SMA/K.

Anyway... this is my new family members.. wonderful guys that I've ever met.. 112 members..

A day before we back home

Tiga minggu bener-bener nggak kerasa loh.. mereka amazing! Aku sayang kalian rek :* Kita uda bener-bener berasa keluarga yang tau baik buruknya masing-masing. Tau gimana muka bantalnya sampek tau gimana muka muka nahan puppy hahaha, bayangin aja satu kamar mandi dipake antri 24 orang tiap hari loh hahaha :D

Bener-bener kita keluarga yang bisa nerima lebih kurangnya masing-masing karakter, yang jujur aku rasa nggak gampang nyatuin 24 kepala loh... ribut ini itu pasti ada ajalah, tapi kita nggak pernah nge-gap... aliasnya kita ya kita 24 orang yang apapun masalahnya slalu diselesaiin bareng...

Pokoknya baru kali ini aku punya temen sekaligus keluarga besar kayak kalian, I love you all Guys..
Psst.. tulisan selanjutnya aku bakal cerita tentang seseorang di 112 yang istimewa :) sekarang tidur dulu ya aku capek. see ya!



Baca selengkapnya